Jalin Cinta Terlarang Selama 7 Bulan Ngaku Suka Sama Suka, Oknum Guru Setubuhi Ponakan Empat Kali


DENPASAR,BALI - Kasus rudapaksa anak di bawah umur terjadi di Denpasar, Bali.

Kasus ini melibatkan seorang oknum guru senam bernama Nyoman Ady Destrian alias Mang Dis.

Pria berumur 40 tahun itu tega setubuhi keponakannya sendiri berulang kali.

Kini ia berhasil diringkus dan telah ditetapkan sebagai tersangka oleh Polres Buleleng.

Mang Dis tidak menampik jika dirinya telah menyetubuhi korban.

Hal ini dilakukan atas dasar suka sama suka.

"Saya sempat bilang sama dia (korban,red) hubungan ini tanggung jawab besar" kata Mang Dis.

"Tapi karena dia suka sama saya, saya juga sama dia, akhirnya kami melakukan itu. ujarnya"

"Saat melakukan persertubuhan itu saya tidak menyesal, tapi setelah saya dilaporkan ke polisi ya saya menyesal," kata Mang Dis sembari bergegas pergi meninggalkan awak media, Rabu (16/6/2021).

Kendati hal ini dilakukan atas dasar suka sama suka, namun Mang Dis tetap dinyatakan melakukan tindak pidana persetubuhan terhadap anak di bawah umur.

Sebagaimana diatur dalam rumusan pasal 81 UU RI Nomor 35 Tahun 2014, dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara.

KBO Reskrim Polres Buleleng, AKP Suseno menyebut, Mang Dis mulanya bekerja di Denpasar sebagai guru senam.

Namun karena pandemi Covid-19, ia kemudian dirumahkan.

Karena tidak memiliki pekerjaan, Mang Dis kemudian tinggal di rumah korban, yang terletak di wilayah Kecamatan Buleleng.

Saat tinggal di rumah korban itu lah, tersangka mulai merayu korban.

Sehingga akhirnya keduanya menjalani hubungan asmara selama tujuh bulan, tanpa sepengetahuan orangtua korban.

"Tersangka menyetubuhi korban di rumahnya, saat kondisi rumah dalam keadaan sepi" kata AKP Suseno.

"Tersangka menyetubuhi korban saat orangtua korban sedang pergi bekerja," terang AKP Suseno, Rabu.

Orangtua korban akhirnya mengetahui jika korban telah disetubuhi oleh tersangka Mang Dis, saat tidak sengaja menemukan obat pelancar haid.

Kasus ini kemudian dilaporkan oleh orangtua korban ke Mapolres Buleleng, pada 12 Mei 2021 lalu.

Berangkat dari laporan itu, polisi kemudian melakukan penyelidikan, serta melakukan visum terhadap korban.

Dari hasil visum, ditemukan luka robek lama di bagian selaput dara korban.

Setelah menemukan cukup bukti, polisi kemudian melakukan penahanan terhadap Mang Dis pada 25 Mei 2021 kemarin.

Disinggung terkait kondisi korban, AKP Suseno menyebut, meski sempat ditemukan obat pelancar haid di tas milik korban, namun setelah dilakukan pemeriksaan oleh pihak medis, korban dinyatakan tidak dalam kondisi hamil.

"Korban memang sempat terlambat datang bulan, namun dia tidak hamil," ucapnya.

Sumber : Serambinews
kasih iklan bawah artikel/iklan pintar

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Jalin Cinta Terlarang Selama 7 Bulan Ngaku Suka Sama Suka, Oknum Guru Setubuhi Ponakan Empat Kali"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel